Bekerjasama Untuk Menjaga Perdamaian Dunia dan Mendukung Partisipasi Taiwan di PBB

Foto: Joseph Wu
1389
ad

Oleh  :  Joseph Wu

MEMOonline.co.id- Invasi Rusia ke Ukraina adalah pengingat bahwa rezim otoriter sering membawa kehancuran dan kematian. Perang ini telah melanggar hak asasi manusia secara serius dan melanggar prinsip penyelesaian sengketa internasional secara damai yang tertuang dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang telah menjaga tatanan internasional berdasarkan aturan dan menjaga dunia relatif damai sejak berakhirnya Perang Dingin.

Krisis kemanusiaan dan dampak ekonomi akibat perang Rusia-Ukraina juga mengingatkan dunia bahwa di era globalisasi, krisis tidak hanya terbatas pada batas negara saja. Oleh karena itu, kita harus mencegah ancaman terhadap keamanan global terjadi di tempat lain. Secara khusus, Taiwan yang demokratis, tanah air yang berpenduduk lebih dari 23 juta orang yang dengan bangga saya wakili terus menghadapi tantangan besar yang ditimbulkan oleh Tiongkok.

Republik Rakyat Tiongkok (RRT), yang tidak pernah memerintah Taiwan sejak pertengahan abad ke-20, telah bersumpah untuk merebutnya dan menolak untuk meninggalkan penggunaan kekuatan senjata. Selama beberapa dekade, rakyat Taiwan selalu dengan tenang mempertahankan status quo perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

Tetapi ketika kekuatan ekonomi dan militer China tumbuh, Beijing semakin agresif menampilkan kekuatan militer untuk mengintimidasi Taiwan dan mengancam cara hidup demokrasi kita. Termasuk mengirim pesawat dan kapal militer melintasi garis tengah Selat Taiwan, memasuki zona identifikasi pertahanan udara kita, dan menggunakan taktik seperti disinformasi dan pemaksaan ekonomi, mencoba melemahkan keinginan kita untuk berperang terlebih dahulu.

Upaya ekspansi Tiongkok tidak berhenti di Taiwan. Penggunaan aktivitas zona abu-abu oleh Tiongkok di Laut China Timur dan Selatan dirancang untuk memperluas kekuasaannya dan memperkuat klaim teritorialnya.

Selain menandatangani perjanjian keamanan dengan Kepulauan Solomon di Pasifik Selatan, RRT juga telah mengamankan pelabuhan dan penggunaan militer di masa depan di Samudera Hindia. Semua manuver ini menimbulkan kekhawatiran besar bahwa perdamaian menjadi semakin sulit dipertahankan.

Adalah kepentingan terbaik semua pihak untuk bersama-sama menjaga perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan. Setiap hari, sekitar setengah dari lalu lintas peti kemas dunia melewati Selat Taiwan Selain memainkan peran kunci dalam rantai pasokan global, Taiwan juga memproduksi sebagian besar semikonduktor yang dibutuhkan dunia. Konflik apa pun di kawasan ini akan menimbulkan konsekuensi yang sangat buruk bagi perekonomian global.

Pernyataan yang dikeluarkan di banyak forum bilateral dan multilateral internasional telah menekankan pentingnya perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan untuk keamanan global. Meskipun semua orang sepakat bahwa perang harus dihindari, hal ini memerlukan toleransi, dialog, dan yang terpenting adalah persatuan.

Perserikatan Bangsa-Bangsa tetap menjadi platform terbaik untuk dialog global, dengan para pejabat PBB secara teratur menyerukan solusi, solidaritas, dan inklusi bersama untuk mengatasi masalah mendesak di zaman sekarang. Taiwan mempunyai kemauan dan kemampuan untuk berpartisipasi dalam upaya ini.

Namun, Taiwan masih dikecualikan dari PBB karena China salah menafsirkan Resolusi UNGA 2758. Resolusi tersebut tidak menyatakan Taiwan sebagai bagian dari Republik Rakyat Tiongkok, juga tidak memberikan hak kepada Republik Rakyat Tiongkok untuk mewakili rakyat Taiwan di PBB dan badan-badan khususnya.

Sebaliknya, resolusi tersebut hanya menentukan siapa yang mewakili Negara Anggota “Tiongkok”, sebuah fakta yang diakui baik oleh komunitas internasional maupun Tiongkok ketika resolusi tersebut diadopsi pada tahun 1971. Penafsiran China yang keliru bertentangan dengan prinsip-prinsip dasar yang dijunjung Piagam PBB dan harus diperbaiki.

Mengingat banyaknya tantangan besar yang dihadapi dunia, tema sesi ke-78 Majelis Umum PBB, “Membangun kembali kepercayaan dan menghidupkan kembali persatuan global”, sangatlah tepat waktu.

Misalnya, "Tujuan Pembangunan Berkelanjutan" (SDGs) PBB adalah blueprint umum untuk perdamaian dan kemakmuran, tetapi laporan kemajuan SDG terbaru menunjukkan bahwa hanya 12% dari target SDG yang masih dilaksanakan dengan baik, dan sebanyak 50% tertinggal. jadwal. Lebih dari 30% mengalami stagnasi atau kemunduran.

Tidak ada solusi yang mudah untuk mengatasi tantangan global, namun dialog merupakan langkah awal yang penting. Perserikatan Bangsa-Bangsa, sebagai lembaga yang benar-benar global, harus memimpin upaya ini.

Kami menyerukan kepada PBB untuk tetap berpegang pada prinsip yang diiklankan yaitu “tidak meninggalkan siapa pun”, mengizinkan Taiwan untuk berpartisipasi dalam sistem PBB, dan tidak mengecualikan kami dari diskusi mengenai isu-isu yang memerlukan kerja sama global.

Ini akan menjadi awal yang baik bagi PBB untuk mengizinkan masyarakat Taiwan dan jurnalis untuk menghadiri dan melaporkan pertemuan-pertemuan yang relevan, dan untuk memastikan partisipasi Taiwan yang berarti dalam pertemuan-pertemuan dan mekanisme yang membantu mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

Keberanian dan ketangguhan luar biasa rakyat Ukraina menjadi inspirasi bagi negara-negara di seluruh dunia. Perang Ukraina memaksa pembentukan rasa solidaritas baru di seluruh dunia, yang sangat penting untuk menangkis agresi Rusia, menjaga nilai-nilai universal seperti hak asasi manusia, dan memelihara perdamaian global.

Kita harus meyakinkan China dan pemerintah otoriter lainnya bahwa komitmen mereka terhadap akuntabilitas global tidak dapat dipertanyakan, dan mendesak mereka untuk menyelesaikan perbedaan mereka secara damai sebelum terlambat.

Mengizinkan Taiwan untuk berpartisipasi secara berarti dalam sistem PBB akan membantu dunia secara kolektif menanggapi kebutuhan mendesak, mitigasi masalah global juga melambangkan tekad Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk bersatu dan menjaga perdamaian global ketika masa depan dunia terancam.

Persatuan adalah kekuatan, dan sekaranglah waktunya untuk bertindak berdasarkan kebenaran itu dan merangkul Taiwan.

Penulis     :    adalah Menteri Luar Negeri Republic of China (Taiwan).

ad
THIS IS AN OPTIONAL

Technology

MEMOonline.co.id, Sumenep- Dalam rangka menyambut Hari Raya Idul Adha 1445 Hijriah, Bupati Sumenep, H. Achmad Fauzi Wongsojudo, S.H., M.H.,...

MEMOonline.co.id, Sumenep- Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Sumenep mulai menyinkronkan Dokumen Rancangan Akhir RKPD tahun...

MEMOonline.co.id, Tangerang- Fajar Okta atau yang lebih dikenal Menjelang Fajar adalah seorang fotografer asal Indonesia yang lahir di Padang dan...

MEMOonline.co.id, Badung- Ketua Umum Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (TP PKK) Pusat, Tri Tito Karnavian, melakukan kunjungan kerja...

MEMOonline.co.id, Jakarta- Pesta demokrasi yang ditandai dengan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak kembali akan berlangsung di penghujung...

Komentar