Komisi IV DPRD Sumenep Soroti Maraknya Kasus Pencabulan Anak Dibawah Umur di Dunia Pendidikan

Foto: Kiai Sami'oeddin, anggota Komisi VI DPRD Sumenep
1235
ad

MEMOonline.co.id, Sumenep- Maraknya kasus pencabulan anak dibawah umur yang terjadi di dunia Pendidikan di Kabupaten Sumenep akhir - akhir ini, mendapat sorotan tajam anggota Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) setempat. Menurut Kiai Sami'oeddin, anggota Komisi VI DPRD Sumenep, meminta Dinas Pendidikan setempat mengevaluasi perekrutan guru agar kasus serupa tidak terjadi dimasa yang akan datang.

Dalam beberapa tahun terakhir kasus pelecehan kepada siswi oleh oknum guru di lembaga pendidikan marak terjadi di berbagai wilayah Indonesia, termasuk di daerah Kabupaten Sumenep. Kasus demikian bukan hanya pada sekolah negeri, namun juga terjadi pada sekolah swasta.

Pemicu terjadinya pelecehan tersebut, kata Kiai Sami'oeddin, disebabkan karena kekeringan jiwa seorang guru akan ilmu agama atau pemahaman tentang moral yang berlandaskan akhlak seorang guru.

Ia menjelaskan, kualitas guru kini sangat penting untuk diperhatikan mulai dari kapasitas pengetahuan hingga moralitas dan pemahaman keagamaan.

"Itu terjadi (oknum guru cabul) kan karena kekeringan ilmu agama, tidak memiliki kontrol moral, jiwanya kekeringan," katanya, diwawancara media di ruang kerjanya, Senin (20/05/2024).

Menurutnya, seleksi guru oleh lembaga terkait mesti dievaluasi dan harus ada aturan baru. Tak hanya itu, perguruan tinggi atau kampus juga mesti lebih ketat menyeleksi mahasiswa calon guru yang bakal diluluskan.

"Ke depan kalau memang tidak layak jadi guru jangan diloloskan, tidak usah diangkat," ungkapnya.

Lembaga terkait, sambung Kiai Sami'oeddin, pada masa selanjutnya mesti memberikan tes keagamaan dan tes kejiwaan moral demi membentuk guru berakhlak dan bisa menjadi pencerdas bangsa yang benar.

"Harus ada tes keagamaan, tes moral dan akhlak," katanya.

Kiai Sami'oeddin menegaskan, pembekalan moral guru juga mesti diperhatikan secara serius oleh lembaga terkait. Pasalnya, kasus pelecehan oleh oknum guru sudah sering terjadi.

Bahkan ia mengkhawatirkan, kini pada PPDB 2024 ada banyak orang tua yang khawatir untuk memasukkan anaknya ke sekolah. "Sangat mungkin para orang tua khawatir," ujarnya.

"Akibat ulah oknum guru yang tidak bermola itu, para orang tua akan lebih sensitif terhadap sekolah, krisis kepercayaan," pungkasnya.

Penulis     :   Alvian

Editor        :   Udiens

Publisher  :  Syafika Auliyak

ad
THIS IS AN OPTIONAL

Technology

MEMOonline.co.id- Khayalan untuk ikut perayaan 17 Agustus 2024 di Ibu Kota Nusantara (IKN) pun sempat membersit di ujung harapan dalam kondisi...

MEMOonline.co.id, Surabaya- Majelis Ulama Indonesia (MUI) kembali menjadi sorotan usai mengeluarkan fatwa yang menimbulkan kontroversi. Dalam...

MEMOonline.co.id, Malang- Pengasuh Pesantren Luhur Malang, Moh. Danial Farafish, S.H., S.Hum., M.Ag., atau akrab disapa Gus Danial ikut meramaikan...

MEMOonline.co.id, Lumajang- Sekolah Menengah Pertama Negeri 01 Sukodono Lumajang (SKODSA) menggelar haflah akhirussanah atau perayaan akhir tahun...

MEMOonline.co.id, Lumajang- Banyak kepala desa yang keluar saat prosesi serah terima SK perpanjangan masa jabatan, ternyata membuat Pj. Bupati...

Komentar