Ditengah Pandemi Covid 19, Ada Saja Strategi yang Dilakukan Para Guru Dipelosok Desa Agar Siswanya Tetap Belajar  

Foto: Para guru yang berugas mengajar di pelosok desa
185
ad

MEMOonline.co.id, Sumenep - Pemerintah menginstruksikan sekolah mulai dari tingkatan pendidikan usia dini (PAUD) hingga universitas menerapkan sistem belajar dari rumah selama masa pandemi coronavirus disease 2019 (Covid-19). Namun, tidak semua sekolah bisa menerapkan dengan baik utamanya sekolah yang berada di pelosok desa

Para guru memiliki tugas untuk memacu agar kegiatan belajar mengajar (KBM) tetap berjalan, salah satunya dengan membentuk zona belajar. Seperti yang diterapkan oleh Sekolah Menengah Pertama Islam (SMPI) Al-Atrawiyah, Desa Rombiya Timur, Kecamatan Ganding, Kabupaten Sumenep. Sebab, tidak bisa mengandalkan teknologi sebagai panduan belajar mengingat minimnya sarana teknologi yang di pedesaan.

Penerapan sistem zona belajar mulai diberlakukan sejak sekolah diliburkan, pada pertengahan Maret 2020. Hingga saat ini terus berjalan meski bertepatan pada bulan Ramadhan. "Kebijakan ini kami lakukan agar kegiatan belajar siswa tetap berjalan," kata Isma'il, Kepala Sekolah SMPI Al-Atrawiyah, Sabtu,

Saat ini kata dia terdapat tujuh zona yang dibentuk pihak sekolah. Setiap zona belajat terdapat satu hingga dua guru pembina dengan jumlah siswa tidak lebih dari 7-9 siswa.

Saat kegiatan belajar berlangsung, semua siswa diwajibkan untuk menjaga jarak (physical distancing) dan juga memakai masker. Sebelum kegiatan belajar dilaksanakan, semua siswa diwajibkan untuk mencuci tangan. "Teman-teman siswa tidak melawan corona tapi tangkal," jelasnya.

Pertemuan tatap muka dengan guru itu lanjut Isma'il, dilakukan selama 3-5 hari setiap minggu atau disesuaikan dengan jadwal yang telah ditentukan.

"Setiap pertemuan sekitar 30-45 menit siswa diberi materi pelajaran. Siswa juga mengikuti kegiatan belajar dari rumah masing-masing menggunakan alat telekomunikasi," ungkapnya.

Selama ini kata Isma'il, sangat antusias mengikuti kegiatan belajar, baik melalui program zona belajar maupun melalui media daring.

"Siswa terus belajar ditengah pandemi covid 19, mereka sangat semangat dan antusias sekali belajar karena disamping bernilai ibadah juga merupakan kewajiban kader bangsa untuk meningkatkan kapasitas dirinya," jelas Ismail (Ita/diens)

ad
THIS IS AN OPTIONAL

Technology

MEMOonline.co.id, Sampang - Terobosan baru yang dilakukan oleh jajaran Sat Lantas Polres Sampang dalam menangani Covid -19...

MEMOonline.co.id, Jakarta - Isu Amandemen terbatas hingga usulan menteri dari unsur DPD RI, menjadi salah satu topik...

MEMOonline.co.id, Bangkalan  - Kasus pelecehan seksual di Bangkalan kembali terjadi. Terbaru, salah satu kepala TK di kecamatan...

MEMOonline.co.id, Sampang - PT Garam Persero merupakan perusahaan satu satunya di Kabupaten Sampang yang...

MEMOonline.co.id, Sumenep - Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba) Polres Sumenep ungkap kasus...

Komentar