Terungkap ! Pembunuhan Sadis di Desa Gadding Manding Ternyata Bermotif Asmara, Pelaku Sakit Hati Pacarnya Dinikahi Korban

Foto: pelaku pembunuhan sadis saat di Mapolres Sumenep
2396
ad

MEMOonline.co.id, Sumenep – Peristiwa pembunuhan sadis yang terjadi di Desa Gadding, Kecamatan Manding, Kabupaten Sumenep Madura, Jawa Timur, Sabtu, (08/2/2020) kemarin, ternyata berlatar belakang dendam asmara.

Pelaku yang diketahui berinisial EN, warga Desa Tenonan, Kecamatan Manding, mengaku sakit terhadap Ach. Wakid (37) korban red, warga Dusun Barona, Desa Gadding Manding, lantaran pacarnya dinikahi.

Atas dasar itulah, pelaku yang sudah gelap mata, nekat menebaskan clurit ke perut korban, saat korban bersama ibu mertuanya, melintas di jalan desa, Dusun Kalompang, Desa Gadding, Kecamatan Manding, dan hendak pergi ke sawah.

Pernyataan tersebut disampaikan langsung Kapolres Sumenep, AKBP. Dedy Supriyadi, saat press release, Senin (10/2/2020).

“Pelaku karena sakit hati pacarnya dinikahi,” kata Kapolres Sumenep.

Selain itu, peristiwa sadis dilakukan pelaku (EN), lantaran sebelumnya mendapat ancaman dari sesorang lewat Whatsaap, yang diduga berasal dari pihak korban.

“Pelaku mengaku dapat ancaman “senga” jhe’ ulangi, mon eulangi tao thibi’ (awas jangan diulangi, kalau diulangi tau sendiri,”, menirukan ancaman yang diduga korban pada pelaku.

Diberitakan sebelumnya, Ach. Wakid (37) bersimbah darah di depan rumah istrinya, pada hari Sabtu, tanggal 8 Februari 2020, sekira pukul 14.00 wib.

Pada saat itu korban bersama mertuanya “Busiya, hendak berangkat menuju sawah/ladang untuk mengambil bibit padi yang akan ditanam.

Sesampainya di jalan desa, tak jauh rumahnya,  korban dihadang oleh tersangka dengan membawa senjata tajam (sajam) berupa clurit yang masih dalam keadaan terbungkus.

Tanpa basa basi tersangka menghunus clurit yang dipegangnya dan langsung ditebaskan ke perut korban sebanyak 3 (tiga) kali.

Akibatnya, korban roboh seketika,  dengan usus terburai  kelaur.

Dan korban meninggal dunia dalam perjalanan ke Puskesmas, dengan luka robek pada perut sebelah kiri, sepanjang 20 cm dalam 10 cm.

Setelah itu, tersangka langsung melarikan diri ke arah timur sambil membawa clurit yang digunakan saat membacok korban. 

Sementara Busiya yang mengetahui persis kejadian tersebut, tidak dapat berbuat apa-apa,

Ia hanya mampu berteriak histeris dan meminta tolong kepada warga sekitar.

Namun selang beberapa saat dari peristiwa itu, pelaku yang sempat melarikan diri, akhirnya menyerahkan diri ke polsek manding, diantar olek Kades Tenonan, bersama keluarganya, pada Minggu, jam 17:00 wib. (Alvian/diens)

ad
THIS IS AN OPTIONAL

Technology

MEMOonline.co.id, Kota Batu - Kedatangan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak I Gusti Ayu Bintang Darmawati, SE,...

MEMOonline.co.id, Sumenep – Demi memanjakan pengunjung, pengelola destinasi wisata Goa...

MEMOonline.co.id, Lumajang - Pasca pemanggilan dua pejabat pemkab Lumajang, diantaranya Kabag...

MEMOonline.co.id, Sampang - Ambruknya gedung di SDN Kara 2, Desa Kara,  Kecamatan Torjun, Kabupaten...

MEMOonline.co.id, Sumenep - Askab PSSI Kabupaten Sumenep, Jawa Timur kembali akan...

Komentar