30 Orang Pengurus Kopwan Dari 3 Kecamatan Mengikuti Pelatihan Koperasi Syari’ah

Foto : Ketua Dekopinda Kab. Probolinggo Joko Rohani Sanjaya Saat Memberikan Paparan
127
ad

MEMOonline.co.id, Probolinggo - Terobosan pemerintah Kabupaten Probolinggo untuk meningkatkan kwalitas Koperasi Wanita (Kopwan) sangat besar , melalui Dinas Koperasi dan Usaha Mikro memberikan pelatihan peningkatan vokasional koperasi syari’ah, Selasa hingga Kamis (4--6/8/2020) di Orin Hall & Resto Probolinggo.

Kegiatan yang digelar dalam rangka penguatan jatidiri dan kelembagaan koperasi bagi Koperasi Simpan Pinjam dan Pembiayaan Wanita di Kabupaten Probolinggo ini diikuti oleh 30 orang dari unsur pengurus/pengawas Koperasi Wanita (Kopwan) dari Kecamatan Gending, Dringu dan Leces.

Selama 3 (tiga) hari, puluhan kopwan ini mendapatkan materi tentang Upskiling Jatidiri Koperasi dari Praktisi Koperasi Kabupaten Probolinggo Ismail Pandji dan Peningkatan Tata Kelola Koperasi yang Baik dari Ketua Dekopinda Kabupaten Probolinggo Jo Rohani Sanjaya.

Kepala Dinas Koperasi dan Usaha Mikro Kabupaten Probolinggo Anung Widiarto mengungkapkan kunci sukses koperasi adalah pada pemahaman dan penanaman jatidiri koperasi untuk mewujudkan azas kekeluargaan dan gotong royong pada koperasi. Selanjutnya rapat anggota merupakan keputusan tertinggi dalam koperasi.

Untuk mewujudkan koperasi yang sehat dan mandiri, koperasi harus memiliki tata laksana koperasi yang baik (good cooperative governance). Tata laksana koperasi itu sendiri meliputi aspek organisasi, usaha dan keuangan. Maka untuk menjadi koperasi yang sehat dan mandiri, koperasi harus sehat organisasi, sehat usaha dan sehat keuangan,” katanya.

Menurut Anung, kegiatan ini bertujuan untuk menguatkan kembali jatidiri koperasi bagi pengurus dan pengawas (refresh) serta membangun semangat dan optimisme untuk bersama-sama membangun koperasi di masa pandemi COVID-19. Selain itu, membangun manajemen koperasi yang baik menuju tata laksana koperasi yang baik (good cooperative governance),” jelasnya.

Lebih lanjut Anung menambahkan dengan demikian nantinya diharapkan mampu mengubah paradigma dalam dunia koperasi di Kabupaten Probolinggo, mewujudkan koperasi menjadi badan usaha yang modern dan berkualitas serta berdaya saing. Dengan jumlah anggota aktif yang terus meningkat akan mudah diraih oleh koperasi (Agus)

ad
THIS IS AN OPTIONAL

Technology

MEMOonline.co.id, Sumenep - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sumenep Madura berencana menutup kembali PT Tanjung...

MEMOonline.co.id, Kota Batu - Warga masyarakat Kota Batu tak perlu khawatir untuk mengurus akta kelahiran....

MEMOonline.co.id, Bangkalan - Pembebasan lahan oleh Badan Pengembangan Wilayah Surabaya-Madura (BPWS)...

MEMOonline.co.id, Sumenep - Peraturan Daerah (Perda) Kabupaten Sumenep Nomor 6 tahun 2012 tentang pedoman...

MEMOonline.co.id, Bangkalan - Angka kematian akibat Covid-19 di Bangkalan secara prosentase paling tinggi se-Jawa...

Komentar