Tidak Sebanding Dengan Jumlah TPS, Pengamanan Pemilu 2019 Oleh Personel Polres Sumenep Diprediksi Tidak Maksimal

Foto: Kasubbag Humas Polres Sumenep AKP. Moh. Heri
101
ad

MEMOonline.co.id, Sumenep – Menimnya jumlah personel Kepolisian Resort Sumenep, Madura, Jawa Timur, yang akan melakukan pengamanan pada pelaksanaan pemilu 2019, diprediksi tidak akan berjalan maksimal.

Sebab, jumlah personel Polres Sumenep sampai saat ini, masih jauh dengan jumlah Tempat Pemungutan Suara (TPS) Pemilihan Umum (Pemilu) 2019, yang ditetapkan KPU.

Sesuai yang telah ditetapkan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU), jumlah TPS untuk Pemilu sekitar 4.515 TPS, sementara jumlah personel Polres Sumenep hanya sekitar 740 personel. Dengan begitu, Polres Sumenep masih kekurangan sekitar 3.775 personel atau lebih dari separuh jumlah TPS.

"Jumlah personel secar keseluruhan sekotar 740-an, sementara jumlah TPS tambah banyak menjadi sekitar 4.515-san," kata AKP. Moh. Heri, Kasubbag Humas Polres Sumenep, Sabtu (9/3/2019)

Untuk memenuhi kekurangan itu kata dia, Polres Sumenep masih meminta bantuan personel kepada Kepolisian Polda Jawa Timur. Hingga saat ini permohonan tersebut belum ada tanggapan, sehingga jumlah personel pengamanan pada Pemilu yang bakal dilaksanakan 17 April mendatang belum juga diketahui.

"Kepastian (jumlah anggota) belum diketahui, Polres minta BKO Polda Jatim, kalau sudah diketahui baru difikkan berapa jumlah personel," ungkapnya.

Kendati begitu, pihaknya mengimbau masyarakat untuk ikut andil dalam menjaga keamanan, baik ditingkat Kabupaten, Kelurahan/Desa hingga tingkat RT. Sehingga pelaksanaan Pemilu berjalan dengan lancar.

Sampai saat ini kata dia, di Wilayah Hukum Mapolres Sumenep tetap aman, bahkan Heri mengklaim Sumenep cenderung lebih kondusif dibandingkan dengan empat Kabupaten di Madura.

Pulau Madura terdiri dari empat Kabupaten, yakni, Kabupaten Bangkalan berada diujung barat, disusul Kabupaten Sampang, Pamekasan dan Kabupaten Sumenep berada di ujung timur pulau garam ini.

"Kami harap apabila masyarakat menemukan pelanggaran Pemilu silahkan laporkan, disana ada Bawaslu, ada KPU dan ada Gakkumdu. Jangan sampai main hakim sendiri, itu tidak baik," tegasnya. (Ita/diens)

ad
THIS IS AN OPTIONAL

Technology

MEMOonline.co.id, Jakarta - Istri cawapres Sandiaga Uno, Nur Asia Uno, menanggapi santai mendengar sang suami dilamar seorang mahasiswi saat...

MEMOonline.co.id, Sumenep - Ratusan Santri dan Alumni Pesantren se-Madura menggelar bakti sosial (Baksos). Acara itu dilaksanakan usai acara...

MEMOonline.co.id, Sumenep - Kiai muda dan Alumni Pesantren se-Madura menggelar deklarasi dukungan terhadap pasangan Calon Presiden dan Wakil Presiden...

MEMOonline.co.id, Makassat – Motif melompatnya dua gadis belia, yakni Wahyuni (21), dan Sarah (16), dari lantai 3 Home Stay B17, Makassar, yang...

MEMOonline.co.id, Surabaya - Tak dapat dipungkiri, ternyata keberadaan program Tentara Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke-104 di Jawa...

Komentar